IKLAN

Rabu, 09 Maret 2016

MENYAKSIKAN GERHANA MATAHARI TOTAL DARI JEMBATAN AMPERA PALEMBANG



     Hari ini, Rabu tanggal 09 Maret 2015 adalah hari yang sangat istimewa. Kenapa? Karena hari ini bertepatan dengan kejadian langka yaitu fenomena alam Gerhana Matahari Total (GMT). Istimewanya lagi , kota Palembang termasuk dalam kota yang menjadi perlintasan orbit ketika terjadinya gerhana. Dari 12 kota di nusantara yang dilalui GMT salah satunya adalah kota Palembang. Hmm...bahagia banget deh menjadi warganya, gak perlu jauh-jauh menyaksikan GMT, yang entah berapa tahun lagi akan terjadi. Gerhana matahari terjadi ketika bulan melintas diantara bumi dan matahari dan membuat bayangan di bumi. 





       Hari ini, pagi-pagi sekali aku dan suami beserta beberapa keponakan beranjak dari rumah menuju Masjid Agung. Kami akan melakukan shalat subuh dan shalat sunat gerhana pukul 06.20 WIB. Kemudian kami beranjak menaiki Jembatan Ampera. Di sana sudah ramai sekali warga yang berkumpul untuk menyaksikan gerhana matahari total. Setelah berjalan merayap akhirnya kami sampai juga di tengah Jembatan Ampera pada pukul 07.00 WIB. Wah... fenomena gerhana dah mulai nih ... Sebagian warga sudah mengambil foto dan merekamnya. Enaknya menyaksikan gerhana dari atas Jembatan Ampera karena di sana ada acara nonton bareng bersama Gubernur dan Walikota. Kegiatan pada pagi ini merupakan rangkaian acara wisata gerhana yang diadakan oleh Dinas Pariwisata Provinsi Sumatera Selatan.

       Gerhana matahari total yang terjadi ini selama 1 menit 20 detik. Walaupun sempat tertutup awan tebal tetapi tak mengurangi minat warga kota Palembang untuk menyaksikan dan mengabadikan momen langka ini. Konon kabarnya untuk menyaksikan fenomena GMT ini pada titik yang sama kita butuh waktu 350 tahun lagi.

       Tak mau ketinggalan momen yang sangat istimewa ini, aku segera memakai kacamata gerhana. Subhanallah.... indah sekali gerhananya. Berangsur-angsur aku dapat melihat dengan jelas detik-detik pergeseran ketika bulan mulai menutupi matahari. Kamera handphone yang sudah dinyalakan merekam detik-detik yang indah tersebut. Ada sedikit rasa kecewa sih karena GMT yang terjadi tersaput awan dan asap dari pabrik PT. Pusri. Penampakan gerhana matahari total tidak begitu sempurna. Cincin korona yang terjadi setelah GMT tak nampak karena tersaput awan. Sayangnya pula aku gak punya kamera yang canggih untuk mengambil foto dan merekam videonya. Sehingga hasil foto dan videonya gak begitu maksimal. Berikut ini aku tampilkan foto-fotonya ya... Semoga sahabat lainnya bisa menyaksikan fenomena GMT yang terjadi di kota Palembang.

       

Panorama langit di atas Jembatan Ampera ketika habis subuh


Usai shalat subuh di Masjid Agung, warga berbondong-bondong ke Jembatan Ampera.
Di sana ada acara nonton bareng gerhana matahari total puncaknya pukul 07.20 WIB.


Detik-detik menjelang Gerhana Matahari Total 
yang dilihat dari Jembatan Ampera





Pesona gerhana matahari total (GMT) dilihat dari Jembatan Ampera


Ini pemandangan ketika detik-detik setelah GMT usai, 
langit di atas perairan sungai Musi mulai beranjak terang..




Video saat detik-detik terjadinya Gerhana Matahari Total (GMT)
yang melintasi kota Palembang selama 1 menit 20 detik.


Gak ketinggalan nih foto bareng wisatawan asing yang menyaksikan
gerhana matahari total di Jembatan Ampera




72 komentar:

  1. Wah
    Seru ya mba bisa melihat fenomena alam
    Langka. Di daeeah saya cuma sebagian gerhananya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba.. alhamdulillah di tempatku gerhananya 100% ..

      Hapus
  2. liat jembatan ampera dg byk org gitu rada ngeri. tp kok kuat bgt yaaaa

    gerhananya keren. subhanallah.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jembatan Ampera ini bangunan lama Mba.. bangunannya kuat, ini diresmikan tahun 1968 yll..

      Hapus
  3. wah seru ya mba bisa menyaksikan secara langsung. Baca aja berasa ikut rame2 disana hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apalagi pas kumpul semua di atas Ampera seru banget Mba..

      Hapus
  4. Palembang tadi gelap banget ya mbak , saya hanya nonton via TV aja Mbak hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba.. selama 1 menit 20 detik Palembang gelap seperti malam hari.. Takjub banget melihat fenomena langka ini dan kebesaran Ilahi..

      Hapus
  5. Di sini hanya matahari sebagian, jadi tidak sampai gelap. Pasti rasanya beda jika benar2 100% ya mbak. (tiba-tiba merinding)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku tadi juga merinding pas langit tiba2 menjadi gelap..

      Hapus
  6. Sama-sama mendung, untung gak ujan, kalo di sampit ujan, Mba. tapi tetep alhamdulillah bis amelihat GMT kali pertama

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo di Palembang tadi kurang sempurna GMTnya karena tersaput awan tebal..

      Hapus
  7. Pengen ke Jembatan Ampera.....
    Suatu hari pasti bisa. yakin saja.

    Waktu kondisi gelap, hewan2 bersuara atau tidak Mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. InsyaAllah pasti bisa ke Ampera.. Tadi gk terlihat hewan2 ..ttp di bagian lain hewan2 kabarnya berubah perilaku..tiba2 diam dan kelelawar tiba2 keluar
      ..

      Hapus
  8. Liputan yang aktual
    saya dari Jakarta, td mengikuti via teve saja Mbak hehe
    salam sehat dan sukses amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih atensi dan kunjungannya ya Pak..

      Hapus
  9. Mbaa..saya di Solo cuma bisa lihat live report dari TV. Tapi lihat dari TV aja udah bikin merinding mbaa.. Pas keadaan bener-bener gelap itu..Subhanallah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba.. Gelap kayak malam hari pas GMT tadi..

      Hapus
  10. Selamat ya mbak, sudah jadi saksi sejarah gerhana matahari total tahun 2016. Pengalaman tak terlupakan, pastinya :D

    BalasHapus
  11. Alhamdulillah bisa menyaksikan langsung...saya cuma lihat di TV..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba...alhamdulillah aku bisa jadi saksi sejarah..

      Hapus
  12. Wiiih ramenya di sana. :D Aku gak semat liat, gak kebayang sibuknya ma krucil kalo nyempetin liat gituan. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga nanti sempat adalagi. :D Pingin liat

      Hapus
  13. ooo pantesan pas lihat di TV terlihat Palembang tersaput awan. memang mendung dan kena asap Pusri ya mbak? Pusri ga libur to? oya, pas GMT subuh di Palembang jam berapa mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba.. Selain mendung terganggu dgn asap PT.Pusri.. Sayang banget gak sempurna GMTnya..

      Hapus
  14. Seru ya mbak, rame-rame lihat Gerhana, moment yang sangat langka. Sayang, ada asap ya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba.. Sayang banget ada asap tebal mengganggu GMT..

      Hapus
  15. Wah rame ya, suasananya jadi seru. Alhamdulillah di daerah Jawa Timur juga rame, tapi kayaknya tidak seramai Palembang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di Jatim bisa melihat gerhana juga ya Mba..?

      Hapus
  16. Fenomena alam yang langka ini membuat saya takjub, kuasa Sang Illahi memang luar biasa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang takjub sekali Mba akan kuasa Ilahi..

      Hapus
  17. Pengalaman seru ya Mbak menyaksikan GMT langsung. Saya masih ingat di kota saya tahun 1983 dulu, dilalui GMT juga. Sekitar 5 menit, langit gelap seperti malam :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Serunya itu karena kita jadi saksi sejarah Mba.. Bisa terlibat secara langsung saat terjadinya GMT itu sesuatu yg spesial banget Mba..

      Hapus
  18. Beruntung sekali bunda tinggal di daerah yang dilewati gerhana matahari total. Bisa menyaksikan langsung ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba.. Alhamdulillah banget bisa jd saksi sejarah GMT..

      Hapus
  19. waah seru ya mba...bisa menyaksikan peristiwa langka ini.
    rame bgt yaa di sana. spot favorit ya jembatan ampera

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba seru bisa merasakan langsung sensasi terjadinya GMT..

      Hapus
  20. Asik dan seru ya rame-rame nontonnya, berasa kayak ada festival, hihiii

    Tapi katanya Palembang kayak malam hari mbak, selama gerhana? Kakak sepupu pas ada di Palembang sms aku, katanya gelap karena mendung juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang kayak jam 8 malam Mba gelapnya pas GMT.. Takjub bener rasanya..

      Hapus
  21. Sayang mendung ya. Tapi dirimu beruntung bisa menyaksikan :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba.. aku merasa sangat beruntung bisa melihat GMT..

      Hapus
  22. Jadi ingin rasanya merasakan GMT, kalau di tempat saya gerhana matahari sebagian, tapi tetap indah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ohh GMT di tempatmu cuma separoh ya Mba.. Tapi tetap indah kan?

      Hapus
  23. Di tempat saya ga dilewati GMT. Tapi Alhamdulillah kami masih bisa menikmati fenomena alam yg luar biasa ini. DI tembok rumah bayangan matahari berbentuk bulan sabit bikin merinding.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah ya Mba bisa menyaksikan gerhana walaupun bukan GMT.

      Hapus
  24. Asyik ih, sayang ada awan dan polusi ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Awannya bikin berantakan tuh Mba sampe gak lihat GMT sempurna..

      Hapus
  25. Rame banget mba yah,,, maklum memang fenomena langka, saya sendiri merasakan keAgungan Tuhan itu di rumah saja, cukup dengan layar televisi,,, Hehe

    BalasHapus
  26. Akbrab banget sama bulenya mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bulenya juga ramah.. Kayak selebriti dia diajak foto2 sama warga..hehehe..

      Hapus
  27. Masya Allah, mbak Rita beruntung banget ya bisa menyaksikan GMT. aku cuma lihat dari tv

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Mba..alhamdulillah bisa melihat GMT..

      Hapus
  28. aku liat instagramnya arbain rambe... dia juga pasang kamera gak jauh dari jembatan ampera... tapi dia ngeluh karena ternyata pabrik pusri tetap mengeluarkan asap jadi nutupi keindahan GMT.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali Mba.. asap Pusri yang tebal menutupi matahari saat GMT.. Banyak yang kecewa lantaran tertutup asap dan awan.. Untunglah kekecewaan itu terobati lantaran saat itu terasa sekali euforia warga menyambut GMT.. Apalagi saat itu kita semua merasakan detik2 dari terang menjadi gelap lalu terang kembali..

      Hapus
  29. wah acara kemarin yg rame bgt y mbak hehe moga banyak hikmah dan pelajaran....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya acaranya rame banget pas melihat GMT.. Mksh atensinya ya..

      Hapus
  30. Mbak Rita..diriku ga sanggup ke ampera. Udah nyerah duluan liat ampera penuh dengan orang2. Jadinya lihat di rumah. Udah datang ke ampera trus balik lagi.hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku seblmnya shalat subuh dan shalat gerhana di masjid Agung, setelah itu meringsek ke Ampera.. Alhamdulillah bisa mendekat ke lokasi yg sdh padat oleh orang..

      Hapus
  31. Subhanallah banget yaa.. Maha besar Gusti..
    Di Purwokerto sini enggak terlalu kentara.. Cuma gerhana sebagian dan pas lagi mendung hehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ohh di Purwokerto cuma sebagian ya Mba.. tetapi sdh senang ya Mba bisa ikut melihat gerhana..

      Hapus
  32. Mbak Rita beruntung sekali bisa menyaksikan secara langsung fenomena alam yang langka, gerhana matahari total ya mbak...
    Aku cuma bisa melihat dari televisi saja nih mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Mba..alhamdulillah busa menjadi saksi fenomena alam yg langka GMT..

      Hapus
  33. Masya Allah, keren ya mb bisa liat langsung dari sana. Kalo di sini pas itu ketutupan awan. Ga gt keliatan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebetulnya ketutupan awan dan asap pabrik Mba.. Byk yg kecewa..

      Hapus
  34. akhirnya dapat foto jembatan ampera juga ya mbak hehe, ramenya di ampera, saya di tengah laut pengamatannya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah.. Mba Evri lihat gerhana di tengah laut ya Mbak.. tapi sukses kan Mba..hehe..

      Hapus
  35. Aku sebel ama asap pabrik yang disitu ihik ihik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahh ya..banyak banget yg sebel sama asap pabrik itu..byk yg kecewa..

      Hapus